Ada Uang Kecil Ga?

Seringkali kita diminta penjual atau kasir agar membayar dengan uang yang nominalnya lebih kecil. Seringkali pula si penjual atau kasir menyelipkan rasa kesal yang dipancarkan lewat senyum kecut dan nada tinggi selagi meminta pembeli bayar pake uang ‘kecil’ aja. Alasannya adalah supaya lebih gampang kembaliannya. Alasan lainnya adalah karena enggak ada uang kembaliannya kalo dibayar pake uang yang nominalnya besar.

Alasan kedua mudah-mudahan bisa kita terima semua. Namun, yang sering saya alami adalah si penjual atau kasir masih memiliki uang kembalian yang benar2 cukup untuk membayar uang kembalian, walaupun kita bayar dengan uang ‘besar’. Saya dongkol diperlakukan seperti itu oleh penjual atau kasir. Penjual atau kasir macam itu seperti tidak menghargai pembeli saja yang sudah mau membeli di tokonya. Seringkali saya ingin menanyakan ke penjual atau kasir kalau ada kembaliannya kenapa saya harus bayar pake uang ‘kecil’. Toh, saya pun memang lagi gak punya uang ‘kecil’. Mungkin Anda pernah mengalami apa yang saya rasakan. 😀

Saya coba menanyakan hal seperti ini ke kakak saya yang sudah 6 tahun ini tinggal di Jepang. Ternyata selama 6 tahun di Jepang, dia tidak pernah mengalami sekalipun hal yang sering saya alami. Katanya baik membayar dengan uang ‘kecil’ ataupun ‘besar’ untuk nilai belanja yang sedikit tetap dilayani dengan ramah dan tidak pernah sekalipun ditanyai,”ada uang kecil ga?” Katanya penjual atau kasir di sana menerapkan prinsip pembeli adalah dewa, sehingga pembeli dilayani dengan pelayanan yang sangat baik.

Mudah2an ada penjual atau kasir yang melihat tulisan ini menjadi sadar terhadap pentingnya pelayanan yang baik kepada pembeli. Semoga. 😀

Advertisements

20 Responses to Ada Uang Kecil Ga?

  1. msaiful says:

    pertamax….

    hahaha….
    akhirnya…
    walopun ga basbang tapi kualitas postingannya jelek…
    hehehe

    piss ah

  2. Fajar says:

    pembeli adalah raja bung

    camkan itu !!

  3. amir says:

    kasirnya melek internet atau tidak wan?

  4. Ridwan says:

    @ipul
    yang penting ga nyerah duluan, ga nulis judul …ini basbang…
    wakakak

    @fajar
    pembeli adalah dewa di jepang, ngalahin rajanya Jepang :))

    @amir
    mudah2an melek mas. semoga. 😀

  5. wah wan…. terkena racoen si bob ya… 😀

  6. Ridwan says:

    @karedokleunca

    iya nih ketularan racoen suka bikin wacana…
    hehehe

  7. rime says:

    lebih sebel lagi kalo lagi buru2, trus kasirnya nuker uang dulu ke tempat lain tapinya lamaaaaaa banget..

  8. arie says:

    beda tempat beda budaya, bung..

  9. Ridwan says:

    @rime

    untung awa belum pernah ngalamin… 😀

    @arie

    pelayanan baik ke konsumen itu keharusan penjual. ini sebenarnya bukan masalah budaya.

  10. igorpanggabean says:

    Gini loh wan, secara aku jg sering jadi operator internet di Comlabs, jadi sering banget, bukan mengalami, tetapi melakukan hal yang kamu bilang menyebalkan itu.

    Sering banget walopun kembalian masih ada utk diberi ke pelanggan, aku tetap minta dibayar dengan uang pas. Satu2nya alasan adalah : Supaya sirkulasi uang tetap terjaga. Karena kalo ga gitu, suatu saat recehan itu akan habis. Dan saat habis, terjadilah seperti apa yang dibilang “rime”.

    Nyari recehan itu ga gampang. Sekarang ini, tempat penukaran uang mulai menghilang satu persatu. Kita sebagai operator pun ga enak kalo harus ninggalin pelanggan lamaaaa gitu buat nyari recehan. Mana nyarinya susah lagi.

    Makanya walo sebenernya ga enak, tetep aja aku minta uang receh. Toh kalo pelanggan bilang ga punya, ya udah tetep ku kasih kembalian. Demi menjaga sirkulasi uang. Walaupun dalam hati tetap merasa berat, tapi lebih berat lagi kalo harus ninggalin pelanggan utk nuker uang receh.

  11. Abie says:

    itu masih lumayan. yang nyebelin itu kalo ga ada uang receh terus si kasir ngasih permen. huh ntar saya beli barang pake permen aja deh.

  12. blesafho says:

    wah, wah, wah
    rupanya Jepang keren juga ya
    ya udah kalo ga ada uang kecil, lipet2 aja biar kecil

    @igor
    kalo uang pas, emang pas-nya itu berapa cm? bukannya ukuran uang tuh udah pas ya?

    @abie
    bilang aja ama kasirnya kalo kamu ga beli permen

  13. Abie says:

    @bleshafo : eh ada nunu. ngapain di sini?:p. cara kayak gitu mah ga mempan. udah dicoba :D.

  14. Iyah bener, yang kaya gini emang nyebelin… Tapi ada yang nyebelin versi yang lain kalo di mall-mall gitu…

    Kemaren-kemaren di c*rrefour (yang dengan janjinya mengatakan bahwa setiap pembelian akan dibulatkan ke bawah, karena ‘kata mereka’, “kami menghargai setiap keping uang Anda”) kan belanja tuh, kembaliannya sekitar 2700 rupiah… Yang dengan asumsi orang normal, akan berupa 2 lembar/koin uang 1000, 1 koin uang 500 dan 2 koin uang 100… Tapi ternyata, bentuk kembaliannya sangat menyebalkan, saudara-saudara!!

    Saya mendapat kembalian berupa 1 lembar uang 1000, 1 koin 500, 9 koin 100, dan 6 koin 50!! Padahal saya yakin banget (karena ngeliat) bahwa masih ada lembaran 1000 yang lain… Cih kesel saya, lain kali kalo ke c*rrefour lagi mesti dibawa tuh koin 50-an, biar belanja pake itu aja…

  15. Ridwan says:

    @igor

    curhat dikit. saya kan jualan pulsa prabayar elektrik all-operator. sekalian promosi nih.hehehe. setiap ada orang yang mau beli pake uang ‘gede’ saya usahain kembaliannya selalu ada. saya sudah siapin dengan nuker uang ‘gede’ ke ‘kecil’ di bank. jarang banget saya bilang ‘ada uang kecil ga?’. kecuali bener2 ga ada uang kembalian karena lupa nukerin uang ‘gede’. kalopun pembelinya udah kenal baik sama saya n waktu itu sy lagi bener2 ga ada kembalian, saya kasih 2 pilihan; orang itu utang dulu ke saya atau duit orang itu saya ambil;saya utang dulu atau buat stok besok2 kalo org itu pengen beli ga usah bayar lagi, tentunya ada perhitungan yang bener. 😀

    @Abie, nunu, n Zakka

    posisi konsumen emang masih kurang dihargain di sini. entah sampai kapan. 😦

  16. igorpanggabean says:

    kalopun pembelinya udah kenal baik sama saya

    Wah, di Comlabs sih ga ada yang namanya kenal baik, soalnya kita jg megang uang orang wan.

    orang itu utang dulu ke saya

    Oalah, kalo di comlabs, ntar pertanggung jawabannya susah. Sekali lagi, ini uang orang lain..

    duit orang itu saya ambil

    mmmm aku ga suka cara gini sih..

    buat stok besok2 kalo org itu pengen beli ga usah bayar lagi

    Operator comlabs kan ada banyak wan. Kalo orang itu dateng lagi trus minta gratis karena dah pernah bayar lebih, mana buktinya?

    Contoh yang kamu kasih itu beda dengan masalah kita dan masalah yang kamu sebut di awal. Orang c*rrefour, petugas kasir, dan operator comlabs, semuanya megang uang orang, yang setiap hari (malam) harus dilakukan pembukuan ulang.. Beda sih denganmu yang punya usaha sendiri, dan uang sendiri..
    😀

  17. blesafho says:

    @zakka, masih mending dapet 50 an, biasanya di toko2 tuh jadi ga di kasi kembalian 50, apalagi kalo isi bensin, misalnya harusnya 12.115 -> 12.200, maksa banget kan?

  18. Ridwan says:

    @igor

    tiap orang emang bisa beda-beda keadaannya, tapi pelayanan ke konsumen tetap prioritas pertama.

    @nunu

    fungsi ceiling emang sering berlaku di kasir2

  19. Randy says:

    BETUL!!!
    Di Jepang ga pernah ditanyain “ada uang kecil ga” dg nada ga enak.
    Saya sih pernah sekali aja, waktu beli barang 1100 yen dg 10’000 yen (nominal terbesar), ditanyakan apa ada uang kecil. Tapi nadanya beda ky di Indo (ky musik aja, nada) bukan menanyakan tapi seperti memohon.
    Pada saat lain sering gw cuma belanja 1500 yen, 2000 yen bayar dg pecahan terbesar. Ga pernah “diomelin”. Sering malah gw sengaja dg uang yg gede biar ada pecahan.

    Lagipula apa susahnya sih nuker uang di bank (di Indo), Ibu saya aja sering banget ngasih uang jajan waktu SMP/SMA dg pecahan Rp. 5000/10000 yg baru. Ibu2 kan pandai ngomong, (harus didesak tellernya kl mau yg baru, hehe)

  20. Charlesssportsshow1918$anchor$basketball Betting,final Four,final Four Betting,final Four Gambling,final Four Sports Book,final Four Sportsbook,march Madness,march Madness Betting,march Madness Gambling,march Madness Sports Book,march Madness Sportsb…

    Charlesssportsshow1918$anchor$basketball Betting,final Four,final Four Betting,final Four Gambling,final Four Sports Book,final Four Sportsbook,march Madness,march Madness Betting,march Madness Gambling,march Madness Sports Book,march Madness Sportsboo…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: